Dapur Mungil Impian

Saat ini kami masih tinggal dengan orang tua. Tapi suatu saat nanti inginnya sih punya rumah sendiri. Tiga wishlist yang saya pengenin ada di rumah impian: Dapur mungil tapi nyaman, perpustakaan mini berupa pojok membaca, sama craft station berupa meja kecil dengan “alat perang” saya di atasnya.

Untuk dapur, ada dua desain yang saat ini sedang terbayang-bayang di kepala. Saya naksir berat sama dua desain dapur ini, dan keduanya dari IKEA (who doesn’t love IKEA, anyway?).

Image

Saya suka segala hal dari desain dapur mungil ini. Ya layoutnya, ya appliances-nya, ya palet warnanya. Cocok buat rumah yang ga terlalu besar jadi lebih hemat ruang. Yang di bagian depan bentuknya mirip tiang itu sebenernya bagian dari pintu geser kaca berbingkai kayu dicat putih. Tapi kalau dihilangkan atau diganti sekat pendek saya rasa ga masalah.

Image

Dari desain yang ini, suka banget sama ide pot-pot tanaman di dekat jendela itu. Kebayang kalau punya yang kaya gini mau diisi ama pot-pot tanaman bumbu seperti mint, oregano, parsley, kemangi,  dll.

Lihat gambar ini aja udah senang, apalagi kalau nanti beneran kesampaian? ^_^

Once Upon A Dream

Dari dulu, gw selalu pengen acara pernikahan yang sederhana, tapi berkesan. Tempatnya outdoor, ga terlalu luas tapi nyaman. Tamu-tamu yang dateng cuma keluarga dan teman-teman dekat. Ga usah pake kebaya tapi pk dress bahan lace yg simpel, rambut ga usah disanggul, cuma dicepol kecil trus dikasih hiasan. Seperti beberapa gambar ini misalnya

vintage theme (photo by Brandon Kidd Photography)

very pretty isn't it?

white lace dress

with gorgeous make up and soft color palette

and with a nice letterpress invitation and unique packaging

…taapppiiii

Berhubung di Indonesia masih menjunjung tinggi kekerabatan, ga mungkin gw bisa ngundang cuma 70 orang dateng ke kawinan gw. Well, bukan ga mungkin sih sebenernya, lebih tepatnya ga akan disetujui ama orang tua gw.

Padahal kalo cuma pesta kecil yg undangannya cm sedikit kan, dekor, makanan, undangan dkknya bisa bikin gaya DIY. Guestbooknya bisa bikin yg kaya gini. Jadi pernikahannya bisa lebih murah, unik, dan berkesan. huhuhu…

Well, anyway, buat yang mau berkhayal juga..atau emang beneran mau cari ide buat tema, palet warna, model gaun, dsb. Silakan jalan-jalan ke beberapa wedding website favorit saya berikut ini. Ada baiknya menyiapkan cemilan favorit di depan komputer, secangkir teh hangat, dan tissue (kali-kali aja ngeces..hehe)

Here they are:

  1. http://www.marthastewartweddings.com
  2. http://snippetandink.blogspot.com
  3. http://100layercake.com
  4. http://greenweddingshoes.blogspot.com
  5. http://www.oncewed.com
  6. http://www.theknot.com
  7. http://www.diybride.com
  8. http://www.ritzybee.typepad.com

dan masih banyak lagi di:
http://bridetide.blogspot.com/2009/03/top-100-wedding-blogs-and-twitters-to.html

Enjoy! ;D

TeNo Steel Wedding Ring

Sampai sekarang, pemilihan cincin kawin adalah yang paling susah buat kami. Sempet survey ke berbagai toko cincin di Melawai, Cikini, ITC Kuningan, sampai ke Frank Duet di Taman Anggrek. Belum nemu model yg sreg 100%.

Gara-garanya? Waktu awal-awal browsing internet cari model cincin–sebelum survey ke toko–Aria nemuin gambar suatu cincin kawin yg bentuknya simpel tapi keren. Merk-nya Teno. Kita berdua suka banget sama desain cincin ini. Kayanya lucu juga kalo cincin kawin desainnya kaya gini, berasa punya cincin kawin bermerk Adidas..hehehe

Jadi mulai deh kita cari2 info soal bahan pembuatnya. Cincinnya sendiri sebenarnya adalah cincin berbahan stainless steel, dengan inlay dari bahan keramik berwarna hitam, dan dihias satu mata diamond (untuk cincin yg perempuan). Tapi karena ini buatan luar negeri, kita mo coba cari tau kalo di Jakarta ada yang bisa bikin ga ya?

simpel tapi keren

simpel tapi keren

Tanya punya tanya, ternyata dari beberapa toko yang kita tanya ga ada yang bisa bikin cincin yang dikombinasi ama bahan keramik. Yang ada mereka bisa akalin bikin desain yang mirip dengan bahan emas putih, dan perak bakar atau emas di-chrome hitam sebagai pengganti ceramic inlay.

Setelah kita pikir-pikir lagi…kalo bela2in cari bahan keramik, takutnya ga bakal tahan juga. Keramik kan gampang pecah. Dan kalo diganti perak bakar atau emas chrome hitam…kayanya kok kurang ya?

Hmmm…coba hunting ide desain cincin lagi deh..

Angan-angan ga kesampaian..

Waktu itu pernah lagi ngobrol-ngobrol sama Aria, soal guestbook. Awalnya karena ngebahas e-guestbook di multiplynya fifi-bobby. Trus jadi mengkhayal wah..kayanya seru juga tuh kalo kita bikin board khusus buat tamu-tamu nulis pesan, ditaronya di deket pintu masuk.

Kepikir juga bikin wedding wish tree pake kertas-kertas berpita…trus nanti kita gantung di ranting. disediain kertas sama pulpennya di meja kecil. Nanti kalau tamunya udah nulis pesan, kertas pesan itu digantung di ranting-ranting kayu.

hhh

ini ide dari weddingklik.com

ini ide dari weddingklik.com

ini dari herecomestheguide.com

ini dari herecomestheguide.com


Sempet juga mikir bikin backdrop foto, kaya kalo lagi datang ke acara-acara awards something itu. Kaya punya Mba Ollie atau kaya ini

ggg

fotonya neng?

fotonya neng?

llll

Si Aria kepikiran juga bikin board foto bergambar sepasang pengantin, tp bagian mukanya dilubangin. Nanti dari balik board, nanti muka kita ditongolin lewat lubang, trus kita difoto. Jadi setiap orang bisa pura-pura jadi bride n groom! hehe… Tambahan dari Aria, dia juga usul ditambahin gambar naga, jd ceritanya pasangan pengantinnya lagi berperang melawan naga (dan bagian muka naga dibolongin juga, jd bisa ada yang berperan jadi naga). Hahaha..tambah lama tambah ga penting gitu. Tapi karena konsep hollow-face-photo-booth (istilah gw sendiri aja, abis ga tau namanya) ini dinilai menghabiskan tempat dan takut mengurangi “kekhidmatan” (halah bahasanya..)

Trus tiba-tiba kita nemu ide brilian! ide awalnya mirip kaya yang wish tree tadi, atau kaya guestbook biasa. Tapi alih-alih menggunakan kertas sebagai tempat nulis pesan, kita menggunakan…POLAROID! Kebayang ga uniknya kalo tiap tamu yang datang kita jepret pake kamera polaroid, trus begitu fotonya jadi, para tamu bisa nulis pesan kesan di balik foto. Jadinya ga cuma pesannya terasa lebih berkesan, tapi juga bisa sekalian capture penampilan tamu saat itu. Pasti lucu kalo beberapa taun lagi kita liat-liat foto itu.

lll

bisa digantung..

bisa digantung..

atau dijadiin buku

atau dijadiin buku


Tapi…ide ini akhirnya gugur setelah kita berdua menghitung-hitung biaya yang dibutuhkan buat pinjem kamera polaroid dan beli filmnya, mana filmnya juga ga gampang didapat lagi! huhuhu…Jadi, guestbook Polaroid sekarang cuma jadi angan-angan yang ga kesampaian. Sekarang lagi muter otak buat cari ide unik lainnya.

referensi: