Quick Update

Dear teman2 pembaca blog Pipi Kedut,

Sudah lama sekali kami tidak mengupdate blog ini karena kesibukan pekerjaan dan baru ini kami dikaruniai seorang putri. Jadi bertambahlah kesibukan kami. Terlebih bagi kami, anak adalah prioritas utama.

Maka kepada teman2 pembaca, kami mohon maaf karena data2 yang kami tulis bukan lagi data terkini. Misalnya untuk gedung atau catering, kami sarankan langsung ditanyakan ke vendornya masing2.

Terima kasih telah menjadi pembaca Pipi Kedut. Semoga apa yang kami tuliskan di blog ini bisa membawa manfaat bagi teman2.

Tips Pre-Wed Bergerilya

Tips kayak beginian sebenernya banyak juga sih bertebaran di internet. Mulai dari persiapan, milih fotografer, nyetak di mana, sampe akhirnya jadi dicetak. Terus postingan yang ini bedanya di mana? Kita sih pengen lebih ngeshare tentang hal-hal yang harus dihindari dalam rangka pre-wed yang bergerilya. Jadi apa sajakah yang harus dihindari, bung Molen?

  1. Kejebak Sama Lokasi
    Idealnya sih foto pre-wed, apalagi yang konsepnya rada ga umum, menuntut kita untuk milih lokasi. Nah, biasanya nih saking serunya sama konsep, tanpa kita sadari lokasinya jadi jauh2 banget. Yang satu di utara, yang lain di selatan, dsb. Kebayang ga sih kalo sampe seharian di luar, ternyata cuma dapet 3 foto doang? Rugi lah yauw… Jadi mendingan pilih lokasi yang di dalamnya banyak pilihan sub-lokasi supaya bisa dapet semua fotonya dalam satu hari. Tapi yg kayak begini ga berlaku buat pre-wed yang rada full digital imaging sampe harus foto studio. Soalnya kalo yang begitu itungannya udah special case. 🙂
  2. Kelamaan Nyiapin Properti Yang Belum Siap
    Namanya juga orang kerja hari gini suka ga dapet waktu kosong buat nyiapin properti. Kadang ada aja properti yang belum siap pas hari pemotretan. Kalo udah begini, kompromilah terhadap idealisme kita. Misalnya propertinya diganti / diakal2in, atau kalo memang harus dibikin cobalah seefisien mungkin. Jadi waktu untuk sesi foto bisa lebih banyak dan bisa eksplorasi banyak gaya.
  3. Make Up Berlebihan
    Ini lebih buat para CPW. Ada beberapa kasus di mana CPW pingin tampil perfect banget. Di sini kayaknya CPW yg baca postingan ini pasti pada protes, “Ya iya lah gw kan pingin tampil perfect!” Hehe… Perfect is okay, tapi make it simple dan seperlunya supaya ga makan waktu. Jadi masih bisa nguber matahari yang bagus kalo motretnya pagi2. Seandainya emang pengen dandan rada heboh, treat sesi pre-wed ini selayaknya udah hari H dan akad nikahnya pagi2 banget. Dengan kata lain, make up-annya harus nyubuh. Dan penting banget untuk cukup tidur sebelumnya, karena kalo kurang tidur, kantong mata ga akan bisa ditambal pake make up setebal apa pun.
  4. Terlalu Banyak Crew
    Memang paling enak kalo sesi foto banyak yang bantuin. Ada yang khusus ngurus make up, ada yang khusus ngurus wardrobe, ada yang khusus ngurus propoperti, asisten fotografer, dkk. Tapi apa perlu se-RT itu yang diangkut keliling beberapa lokasi foto? Gilingan! Bakal boros di ongkos transport & konsumsi tuh. Akan lebih efisien kalo masing2 orang yang terlibat (termasuk CPP dan CPW) untuk multi-tasking. Dan ada baiknya teman baik kita ikut dikaryakan, tentunya dengan imbalan untuk effortnya. 😉
  5. Preman Berseragam
    Nah yang kayak begini nih sebenernya lebih mirip jelangkung. Datang tak diundang, tau2 nongol, minta duit, terus kabur. Ga sopan! Malu2in RT!! Di beberapa lokasi, kayak perumahan besar (BSD, Bintaro Jaya, dan yg sebangsanya), kadang2 kita cuma bawa kamera SLR doang udah disamperin. Bilangnya harus ada izin pengelola, dsb. Padahal lokasi yang mau kita pake itu, meskipun di dalam kompleks, tapi hitungannya tetap area publik. Gimana kalo ternyata kita turis? Gimana kalo ternyata ini adalah penyaluran hobi? Gimana kalo tenryata gw itu anaknya yang punya komplek?!! (yg terakhir ga mungkin). Kita ga nyaranin kalian untuk bayar preman2 itu. Mendingan improvisasi daripada nyogok. Tapi kalo emang udah kadung jatuh cinta sama lokasinya, ya… gimana ya… 😛
  6. Bersitegang Dengan Team
    Kadang saking kita dikejar2 waktu, ada hal2 yang ga sesuai keinginan, ada yang ketinggalan, dsb, bikin kita emosi jiwa. Bawaannya mau ngamuk sama semua orang, bahkan bisa jadi berantem sama CPP/CPW atau crew sesi foto. Tenang dulu… Daripada ngabisin energi buat hal yang ga produktif, mendingan energinya dipake buat mikir taktis (mikir cepat -red) supaya sesi foto bisa berjalan seefisien dan seproduktif mungkin. Dengan kata lain, kita harus bisa fleksibel dan diskusi nyari solusi terbaik dari setiap masalah yang ditemuin. Fokus ke solusi yang produktif. (dari tadi udah 3x nyebut produktif nih. hehe…)

Ya, kurang lebih begitu sih tips-nya, dari si Molen yang gagal pulang gara2 ada anak magang yang belum bisa dilepas sendiri. Sigh… Anyway, moral of the story adalah : Ini cuma pre-wedding. Yang paling penting itu justru akad nikahnya. Bukan begitu, bukan? 😀

Happy photo session!

Kawin Nyok Kawin! – tips buat para calon suami

Ada satu pepatah (atau apalah namanya), yang bilang:
“Jangan fokus sama masalahnya, tapi fokus ke solusinya”.

Bener banget tuh! Apalagi kalo urusannya penting banget, misalnya pernikahan. Yang namanya ngerencanain pernikahan itu pasti memusingkan, apalagi buat yang baru pertama kali. Wuih! Kepala rasanya dibelah2. Bawaannya gampang marah2. Kalau gak sabar, bisa2 bubar deh dan good bye pernikahan.

Ini ada beberapa tips buat para cowok biar gak pusing2 amat. Sebenernya sih tips kayak gini gak bisa dibilang baru juga, tapi kalo orang lagi stress cenderung lupa. Kalo tips buat cewek sih udah banyak lah. Lo search di Google juga udah seabreg2 muncul di urutan atas.

1. Urutin semua hal dari yang paling penting.
Inilah daftar belanjaan lo. Listnya mungkin gak banyak, tapi entah kenapa bisa bikin puyeng. Gak usah panik dulu ngeliat listnya, tulis dan urutin aja dulu. Jangan nambah hal-hal yang gak perlu. Bahkan kalo ada hal yang ga kepake2 amat, mending dicoret aja dari list. Hari gini boros… Mending kalo punya duit. Lah kalo pas2an? Bisa gila lo mikirinnya.

2. Survey harga barengan sama cewek lo.
Sebaiknya emang barengan surveynya. Beberapa barang di daftar itu memang mendingan cewek lo yang milihin. Misalnya seserahan, cincin, mas kawin, dsb. Kalo seserahan itu kan dari si cowok ngasih ke si cewek, dan nanti ada juga yang si cewek harus ngasih ke si cowok. Barang2 seserahan itu pasti bakal dipake nantinya dan yang paling tau soal barang2 itu ya pasangan kita. Perbanyak komunikasi (diskusi) dan open aja, gak usah gengsi.

3. Gedung dan jumlah undangan.
Biasanya yang pesta itu pihak si cewek. Jadi ga usah banyak ikut campur soal milih kecuali kalo elo dimintain bantuan. Palingan lo bantuin survey sama bikin perkiraan budget. Jangan kaget sama angkanya. Emang mahal banget koq! Makanannya tuh yang bikin mahal. Kecuali lo mau nyuguhin mie instan. Dari perkiraan budget itu, lo bisa tau berapa maksimal duit yang harus lo siapin. Kalo dari pengalaman teman2 gw sih, paling banyak itu ada yg dibagi 50 – 50. Kalo duit lo kurang, jadi lo bisa ancer2 butuh berapa bulan buat ngumpulin sampe segitu. Jumlah undangan biasanya paling banyak tuh temen2nya orang tua kita. Kitanya sih palingan kebagian dikit doang. Selebihnya bisa lewat email ke milis atau via sms. Resikonya, makanan habis sebelum waktunya. Jangan sampe deh…

4. Gimana kalo ga punya tabungan?!

Memang gak semua orang bisa prepare soal duit. Sukur2 kalo elo termasuk kaum yang rajin menabung atau cukup diberi kemudahan dalam menghasilkan duit. Pernikahan lo bisa lebih cepat terlaksana. Nah! Kalo elo tipe yang ga bisa nabung, mulailah program pengencangan ikat pinggang. Lo hitung pemasukan dan pengeluaran lo tiap bulan. Kurangin hal-hal yang bisa lo kurangi dan stop dulu kebiasaan2 yang ga terlalu penting. Nanti ketauan lo bisa save duit tiap bulan itu berapa. Terus lo bikin matrix / pemetaan dengan susunan yang berurutan. Lebih gampang sih pake MS Excel, tapi the good old paper and pen juga bisa koq. Nanti lo bisa nentuin kapan lo bisa beli barang2 dari list belanjaan lo. Ga usah sekali gabruk juga, cicil aja satu2 dari yang paling penting.

5. Wajib gak sih cincin kawin itu?
Kalo di Islam sih, cincin itu gak wajib. Malah ada faham (pake f atau p sih benernya?) yang bilang bahwa haram hukumnya bagi laki-laki untuk memakai emas di tubuhnya. Kalo elo termasuk yang menganut faham ini, lo bisa pake cincin perak, stainless steel, titanium, dsb. Ga pake cincin juga ga masalah. Tapi ada juga pendapat bahwa hari gini cincin kawin itu jadi simbol aja. Bukan perhiasan, bukan untuk pamer kemewahan dan yang jelas gak bikin cowok itu jadi kayak cewek. Jadi silakan ditanyakan sama ustadznya masing2.

6. Cincin kawin yang gimana ya?
Seandainya elo memutuskan untuk pake cincin kawin dari emas, yang elo perlu tau adalah bahwa emas putih itu harga belinya lebih mahal daripada emas kuning, tapi harga jualnya jauh lebih ngedrop. Ada juga emas putih yang sepuhan. Aslinya warna kuning tapi disepuh jadi putih. Biasanya sepasang cincin kawin itu dibuat dari emas 10gr, persenannya bisa beda2 karena bakal dicampur sama perak sebagai penguat dan karatnya juga macam2. Soal mata di cincin, ini juga ada dua jenis yang umum: asli berlian atau pake zircon. Standarnya sih, mata ini ukurannya 0,05 karat. Kalo diamond, yang bentuknya kotak (kalo dilihat dari atas) itu lebih mahal daripada yang bulat, tapi dijualnya justru lebih ngedrop harganya. Pastiin juga bahwa si mata itu ditanamnya kuat, jadi kemungkinan dia copot itu kecil banget. Kalo lo ga mau pake mata, lo bisa beli yang polos ataupun berdesign. Yang kayak gini istilahnya wedding bands.

7. Mas kawin.

Beberapa orang yang muslim ngasih seperangkat alat sholat buat mas kawin. Ini berat banget lho! Elo harus bisa jamin nantinya istri lo bakal ga putus sholatnya. Namanya juga manusia, pasti ada khilafnya. Jadi, mas kawin kayak gini not recommended karena elo bakal ditagih nanti di akhirat. Yang recommended adalah berupa emas kuning, kalo bisa yg 24 karat lebih baik. Bentuknya bisa emas batangan atau yang udah jadi perhiasan. Beratnya sesuai kemampuan aja. Kalo masih kerasa berat banget juga, bisa diakalin. Misalnya dengan uang yang jumlahnya kalo ditulis jadi mirip dengan tanggal perkawinan lo. Dari tadi yg recommended bentuknya harta ya? Iya. Inilah simbolisasi bahwa elo akan menafkahi istri lo. Emas jadi pilihan pertama karena sifatnya investasi. Sewaktu2 perlu, bisa dijual. Kalo bisa lebih, misalnya ngasih rumah atau mobil, ya silakan aja. Yang penting calon istri, keluarganya dan keluarga kita gak keberatan. Siapa juga yang keberatan dikasih rumah? Hehehe…

8. Penghulu.
Ini penting banget nih! Gak semua orang bisa jadi penghulu, sebab orang2 ini tersertifikasi dari DepAg. Jumlah mereka sedikit, sementara yang mau kawin banyak banget. Sebisa mungkin elo “pegang” dia. Kalo perlu lo kasih tugas ke satu orang (bisa saudara atau sahabat) untuk megang ini orang. Cari tau alamatnya, survey rutenya, cari tau jadwalnya, coba bikin plan dan simulasi untuk penjemputan si penghulu, dsb. Sebisa mungkin main safe lah. Jadi nanti pas hari H, dia gak ngeloyor ke kawinan orang lain dulu. Sukur2 setengah jam sebelum akad, si penghulu sudah duduk manis di lokasi akad nikah lo.

9. Tema pernikahan.
Kalo jaman emak – babeh kita kan kawinan itu adanya yang tradisional doang. Terima beres aja gitu, ga bisa dimacem2in lagi. Pamali kalo bikin yang aneh2. Gitu kali ya. Kalo jaman sekarang, orang udah banyak yang bosan sama perkawinan yang terlalu saklek tradisional. Akhirnya jadi bisa bikin perkawinan yang tematik biar unik dan gak ngebosenin. Gak masalah. Tapi biar agak gampangan dalam nentuin tema, mendingan lo tau dulu mau resepsi di mana? Udah gitu waktunya kapan; lagi musim hujan atau kemarau? Berikutnya, tema yang tangible (bisa dinalar dengan kasat mata) bakal lebih gampang dikonsep daripada tema yang abstrak, misalnya tema kebahagiaan. Coba kalo yang tangible, misalnya kayak temen gw dulu pake tema layangan, kebayang kan bakal banyak layangan di hampir semua peritilan pernikahannya.

10. Dekor vs Katering
Percaya deh sama gw, mending dekornya biasa aja tapi makanannya enak2. Gw pernah datang ke kawinan di Balai Sudirman. Ruangannya gede, dekornya mewah, yang dateng ga gitu banyak sih, tapi makanan sudah habis setengah jam setelah acara dimulai. Geblek! Lapar apa doyan? Jangan2 acara belom beres udah ada yang bawa besek. Hahaha! Intinya sih kalo sampe kayak begitu bakal malu2in. Nah! Meskipun pesta itu urusannya pihak yang cewek, tapi ada baiknya kalo kita kasih masukan soal hal ini buat jadi bahan pertimbangan.

Oke, gw udah bingung mau nulis apa lagi. Kalo ada yang kurang nih tips buat para calon suaminya, tolong kasih tau gw. Kalo oke, bisa gw update kan artikelnya. 🙂

Originally posted by Aria on Mar 24, ’09 2:48 AM on his Multiply.