My Wedding Ring

Ini dia barang yang paling ribet nyarinya. Waktu April udah sempet survey harga cincin ke Cikini, Melawai, ITC Kuningan, dan Frank Duet di Mal Taman Anggrek. Secara garis besar di Cikini itu kl yg di Pasar Cikini lt.2 harganya lebih murah, tapi gw ga yakin ama kadar emasnya. Kalo Cikini yg bangunan sendiri (satu gedung isinya toko emas semua, ga tau namanya apaan) keliatannya sih lebih reliable, cuma pas kesana ternyata modelnya kuno. Jd kurang sreg.

Pindah ke Melawai, karena banyak jadi bingung. Akhirnya cuma datengin toko-toko yg direkomendasiin sama temen ama hasil survey di internet. Tapi ga ada yang sreg ama modelnya. Di sebuah toko besar yg cukup punya nama, ada model yg lucu (walaupun belum 100% sreg) tapi sayang rate harga di toko itu lebih tinggi dari yang lain. Plus pelayanannya kurang ramah.

Berpindah ke ITC Kuningan krn ada temennya Aria yang rekomen salah satu toko. Tapi pas kita lihat kok pengerjaan cincinnya kurang rapih, dan emasnya agak kekuningan. Coba survey ke satu toko lagi deket situ, harganya murah banget! Paling murah selama kita survey. Dan dia berani ngasih diamond yg ukurannya agak gede. Tapi saking murahnya kita malah jd ga yakin.

Akhirnya besokannya kita survey ke Frank Duet, sok pede aja krn ngeliat di internet ada cincin Frank Duet yg harganya 3 jutaan. Ternyata pas sampe tempatnya, wedding band simpel nan polos aja harganya 8 juta! Wakwawwwwww!!! huhuhu…emang rapih bgt sih, tapi harganya jauh di luar budget.

Sempet males lagi cari cincin, kalo ga dipaksa, bisa-bisa ga beli-beli tuh! Padahal tgl 20 Juni mau lamaran (Ups…ketauan deh udah lamaran..hehe..belum sempet nulis soal lamaran nih krn blm ada fotonya). Iya, cincin ini emang kita pake buat lamaran dan akad nikah nanti. Cuma diganti aja jarinya. Biar hemat daripada beli cincin lagi buat nantinya.

Sambil cari toko mas, sambil cari model juga. Waktu itu sempet posting soal TeNo ring..tapi sebenernya ada lebih banyak lagi model yang sempet ditaksir. Ada berpuluh-puluh desain yg ditemuin hasil dari hunting via internet. Akhirnya dikerucutin sampai “cuma” tersisa segini :

*gambar dari berbagai sumber

*gambar dari berbagai sumber

Akhirnya awal Juni kita ke Melawai lagi. Niat cari batang cincinnya aja karena Aria ada diamond warisan dari neneknya, lumayan jadi bisa lebih murah kl pk diamond sendiri.  Trus tanya-tanya ke Toko Mas Mutiara di Melawai lt. bawah. Eh, ternyata kita cocok sama pelayanannya. Uda-udanya ramah dan informatif banget. Dia juga jujur bilang berapa kadar emasnya, apa kelebihan dan kekurangannya, dan ngejelasin model apa yg cocok dengan ukuran diamond yang kita punya. Karena ukuran diamondnya ternyata agak besar, jadi kata uda-nya ga bisa model yang terlalu tipis.

Dia juga bilang kalo kita mau model sendiri boleh aja. Harganya jatuhnya sama kecuali kl bentuknya ajaib. Dan akhirnya setelah lama milih bolak-balik di antara dua etalase (tokonya 2 kavling), akhirnya kita mutusin buat milih model yang sama sekali ga ada di daftar desain yg kita pilih..hihihi..

Ini dia cincinnya…

model yang dipilih

model yang dipilih

Ini foto model cincinnya karena susah moto cincin yang udah jadinya karena gw motret pake kamera HP Ericsson Z610. Si Uda-udanya motretin pk kamera HP tapi di depan lensa dia tempelin kaca pembesar khusus yang buat meriksa diamond. Jadi kamera makro dadakan deh..hehehe…Sayang hasil fotonya kurang bagus, jadi keliatan ga rapih gini. Nanti menyusul versi lebih jelasnya pas ngupload foto lamaran deh.

Eniweey..setelah mesen trus DP 500rb, dibilang jadinya sekitar 10 hari. Tapi ternyata, dalam waktu seminggu udah jadi aja gitu! Mungkin karena model standar jadinya cepet. Dan hasilnya lebih rapih daripada model yang ada di foto itu. Total-total ga sampe 3 jt buat cincin kawin, jauh di bawah budget yang awalnya kita siapin. Senangnya bisa hemat!😀

5 thoughts on “My Wedding Ring

  1. halo mbak pipi kedut,mau tanya bikin wedding ring di toko mas mutiara melawai itu emas nya brp karat y?kmrn jg bikin d sana, tp kt uda2 ny mas putih ga da ukuran karat ny.

    Thanks

    • halo juga, mbak indah!

      waktu itu kita dikasih tau kalo mas putih di mereka ga sampe 18 ct, tapi masih di atas 14 ct. ini pengaruhnya dari campuran mas kuning dan lain2nya. kalo terlalu tinggi caratnya, nanti lebih gampang bengkok. kalo terlalu rendah caratnya, nanti lumayan ribet kalo mau digedein ukurannya.

      terus kenapa dua angka carat itu jadi patokan? karena kita survey design2nya banyak dari website luar negeri dan rata2 yg putih itu 14 ct dan 18 ct. so we’re fine with that.

      lagipula, cincin itu penting tapi gak krusial, nanti2 juga bisa beli lagi. maybe in the next 25 years to come.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s