Update Progress di Awal Puasa

Udah tinggal 5 bulan lagi…coba di-cek ah yang udah apaan aja.

  1. Cincin kawin: Toko Mas Mutiara
  2. Mas kawin: Logam mulia
  3. Venue resepsi: Ruang Yudhistira, Patra Jasa Gatot Subroto (udah DP)
  4. Venue akad: Rumah Miranti
  5. Decoration: belum dapet….huhuhu
  6. Dekorasi rumah: adat sunda, tp masih nyari juga :p
  7. Catering resepsi: Dwi Tunggal Citra (udah DP)
  8. Catering akad: Rabia/ Kiky
  9. Baju bodo buat resepsi: Teh Tina (udah naro desain, tinggal bahannya.LHO?!kebalik gitu! hehe)
  10. Baju kebaya akad: Bu Narya (udah booking, jaitnya abis lebaran)
  11. Make up resepsi: Puang Simpur (ini adenya bokap)
  12. Make up akad: perias kenalan temennya nyokap
  13. Invitation: Tante Nuning (temennya nyokap, udah kasi desain n milih kertas)
  14. Souvenir: Pasar Pagi Mangga Dua (blm DP, lg desain gbr sablonannya)
  15. Pre-wed photo: Fifi n Opik (baru abis lebaran, oktober mungkin ya, Fi?)
  16. Documentary photo & video: Lightbrush (udah DP)
  17. Honeymoon: Belitung/ Lombok/ Bali
  18. Seserahan: Body Shop, Tanah Abang, Mayestik, Next, dan blm tau lagi

Waduh! banyak juga yg belom ya? Dekorasi aja belum dapet? Alamat kejar setoran nih abis Lebaran!

Bertandang ke Logam Mulia

Alhamdulillah, kemarin udah beli mahar di Logam Mulia.

Waktu lagi ngomongin soal mas kawin, awalnya sempet kepikiran uang yg nominalnya disamain ama tanggal nikah. Tapi kok males ya? Terlalu simbolis gitu. gw pernah ngeliat beberapa contoh penataan mahar uang, dan ga suka satupun karena terkesan old school. Lagipula akan lebih stabil kalo mas kawinnya emas. Ga mau yang perhiasan karena gw itu orang yang jarang pake perhiasan, apalagi emas. Hehe…banyak mau ya? Intinya akhirnya diputuskan beli fine gold bar buat mahar. Kita mendahulukan mahar daripada seserahan karena menurut kita lebih wajib mahar. Kl udah beres, baru deh duitnya dialokasiin buat seserahan.

Jadilah kita beli di Logam Mulia, anak perusahaannya Antam. Kantornya bukan yg di Tanjung Barat lho, tapi di dekat Kawasan Industri Pulo Gadung. Untungnya deket rumah, jadi nyarinya gampang krn udah kenal jalan. Sebelumnya sempet nelpon customer service Logam Mulia, kalau mau beli emang sebaiknya pas hari H sebelum dateng ditelpon dulu untuk menanyakan availability produk. Kata mbaknya kalo gram-gram kecil kaya 10 gr ke bawah sih biasanya ready stock. Kl yg besar itu harus mesen. Pas gw datang, tadi dia lg ada stock sampai gold bar ukuran 50gr. Selain gold bar, dia juga menyediakan produk berupa cincin berlogo, medali, dinar, dirham, dll.

Soal harga, kalau belinya makin banyak gramnya, harga per gramnya jadi lebih murah! Misalnya harga 1 gold bar 10 gr jatuhnya lebih murah daripada 2 gold bar ukuran 5 gr. Ini karena ongkos bikinnya lebih murah karena jadi satu keping, bukan dua keping. Dan pas gw beli, harga emas lagi turun, gw sama Aria tadinya ngitung pake harga per gram yg hari jumat tgl 10 Juli krn kita dateng Senin pagi, jd update-an harga terbaru belum ada di websitenya mereka. Ternyata pas dateng, dapet harganya lebih murah karena harga emasnya turun lagi. Yay! Btw, Nanti setiap gold bar itu dikasih sertifikat buat menjamin keaslian, dicantumin juga nomor serinya.

Karena weekend ga buka, jd gw ijin cabut kantor dari jam 10, balik lagi pas jam makan siang. Aria ijin datang siang. Untungnya, karena kita datang pagi-pagi di hari Senin, tempatnya lagi sepi! Kita cuma sendirian di ruang tunggu (walaupun di ruang meeting kynya jg ada pelanggan sih), jadi ga perlu nunggu lama. Prosesnya sendiri juga sederhana dan ga ribet. Tapi emang penjagaannya ketat (ya iyalah…emas semua jg itu gedung isinya). Diitung-itung, ga sampe 15 menit udah kelar.

Sempet amazed liat contoh-contoh gold bar yg didisplay, ngeliat yg ukuran 1 gr gedenya cuma sekuku jari. Sampai gold bar 1 kg segede coklat cadbury (300 juta aja gituh!). Kl yg 100 gr sih pernah liat langsung waktu narasumber program gw dulu bawa ke kantor. Tp baru sekali ini liat yg 1kg. Sayang ga boleh foto-foto di dalem (emang dasar banci foto..kl belum foto belum puas! hehe)

Berikut ini info-info soal Logam Mulia

Alamat

Logam Mulia

Jl. Pemuda – Jl. Raya Bekasi KM.18

Pulogadung, Jakarta 13210
Tel. (62 21) 475 7108
Fax. (62 21) 475 0665
Web. www.logammulia.com

How to get there

  1. Kalo pake kendaraan pribadi, dari Salemba belok ke arah Pramuka, tinggal luruuuuuuuuuus terus, abis ByPass itu udah masuk Jl. Pemuda. Luruuuuuus aja sampai mentok dan ketemu lampu merah di depan Kawasan Industri Pulo Gadung, baru belok kiri. Nanti gedungnya di sebelah kiri, persis abis belokan.
  2. Naik busway koridor 4 dari Dukuh Atas, turun di TU Gas, nyeberang ke kiri, ikutin jalan aja. Gedungnya sebelah kiri.
  3. Naik bis jurusan Rawamangun: Patas AC 32 (Blok M) dan 16 (Lebak Bulus), Mayasari Bakti AC 84 (Depok), Mayasari non AC 973 (Mangga Dua/Kota), 57 dan P4 (Blok M), PPD 102 (Tn Abang). Turun di Arion, nyambung bajaj atau Metromini 47.
  4. Sebenernya disarankan jgn pake bis sih, mendingan kendaraan pribadi atau busway, tapi yah…cuma mau kasih alternatif aja, kali-kali berguna.

Kalo mau tau lebih jelas, ini link dari google map soal lokasi logam mulia.

Waktu pembelian emas

Selama hari dan jam kerja

Senin – Kamis   : 09.30 – 14.30, istirahat jam 12.00 – 13.00

Jumat                  : 09.30 – 15.30, istirahat+sholat jumat jam 11.30 – 13.30

Proses

  1. Tinggalin kartu identitas (bisa KTP, SIM, Kartu Keluarga jg bisa andaikan mau repot bawanya..hehe..) di pos jaga dengan dobel gerbang. Ditanya maksud kedatangan (kaya mau lamaran aja :p )
  2. Dikasih form pengantar ama si satpam
  3. Buat yg bawa kendaraan, jgn lupa parkir dulu ya..hihi
  4. Ambil nomor di resepsionis
  5. Kalo nomornya dipanggil, langsung ke loket pemesanan. Ditanya mau beli produk emas yang mana, beratnya berapa. Kalo baru pertama kali beli emas di situ, ditanyain biodata dulu buat arsipnya mereka.
  6. Bayar di kasir, bisa tunai (max 50 juta), pakai kartu debit BCA atau Bank Mandiri (Mandiri kena charge 1.1%), kartu kredit (Visa kena charge 3,1%), atau transfer ke rek. BCA atau Bank Mandir (kl dr bank lain, beban transfer ditanggung pelanggan)
  7. Masuk ke bilik penukaran form order
  8. Nunggu namanya dipanggil
  9. Masuk ke bilik lagi, tandatangan bukti pembelian, dapet deh emasnya!
  10. Pulang, jangan lupa ambil kendaraan di parkiran ;D

Tips

  • Survey harga sebelumnya via website Logam Mulia, bisa juga tanya ke CS-nya per telepon.
  • Datang pagi hari karena stok emasnya masih banyak. Mungkin harus ambil cuti, atau ijin datang siang ke kantor. Selain itu customer-nya masih sedikit, jadi prosesnya bisa lebih cepet, ga usah ngantri.
  • Telepon dulu buat ngecek produk dan harga. Biasanya customer servicenya emang suka sibuk, tungguin aja, kalo ga mah ga masuk-masuk
  • Gw saranin bayar pk debit atau credit card, jd ga perlu bawa uang tunai berjuta-juta dalam perjalanan.
  • Terakhir…simpan baik-baik form pengantar untuk tamu! Karena dalam kasus gw formnya entah kemana jd ga bisa ngambil ID card. Dan ujung2nya ternyata keselip dalam tasnya Aria (d-o-h!) dasar pikun! Hihihi…

info lebih lengkap silakan liat websitenya logam mulia.

Berburu Bahan Kebaya Akad n Baju Bodo

Masih menyatroni bilangan Mayestik. Beberapa minggu lalu udah beli kain buat baju bodo yang bakal dipake pas resepsi. Berhubung baju bodo (dan segala pernak pernik pernikahan adat bugis) biasanya berwarna gonjreng, jadilah kita nyari bahan yg mengkilap. Agak susah karena pengen cari yg mengkilap tapi jatuhnya ga norak n ga terkesan murahan.

Nemu di Pronto Moda, bahannya organdi mengkilap tp yg permukaannya agak kasar. Pilihan warnanya banyak banget! Karena pengen aksesorisnya nanti nuansa perak, bukan emas, jadi pilihannya antara ungu tua atau ijo tosca, akhirnya kita milih yg warna ijo tosca. Buat furingnya pake satin yg ada garis-garis emasnya biar keliatan ga biasa. Senangnya karena lagi ada diskon, harganya jd murah banget! Harga per meternya yang organdi ga sampe 20rb, yg satin ga sampe 10rb. Total-total cuma sekitar 200rb padahal kita beli bahannya masing-masing 10 meter!

kain buat atasan baju bodo plus furingnya

kain buat atasan baju bodo plus furingnya

Nah dua minggu yang lalu, jalan lagi ke Mayestik nyari bahan lace putih buat kebaya akad. Keluar masuk toko, akhirnya nyangsang di Target. Senengnya kalo di sini, bahannya dipasangin ke manekin, jadi bisa keliatan kira-kira jatuhnya nanti kaya apa. Sampe dijejerin lima manekin gitu! Mumpung lg sepi kali tokonya..hihihi… Akhirnya beli bahan yg mirip kaya bahan kerudung nenek-nenek jaman dulu…jadi bunganya kaya aplikasi gitu, bukan kaya lace biasa. Ternyata itu kain versi murah dari salah satu bahan french lace. Mirip banget! Tapi yg asli harganya 2,5 juta (per meter sodara-sodara!) kalo yg ini kira-kira seperlimanya. Masih sedikit mahal sebenernya, tapi mau diakalin modelnya biar nanti-nanti tetep bisa dipake, kan sayang kl cuma sekali pake.

lace putih gading buat kebaya akad

lace putih gading buat kebaya akad

Berganti ke bahan baju para ibu buat akad, naksir dua kain, yg satu lace warna iijo telor asin, satu lagi warna abu-abu keperakan. Dua-duanya warnanya cantik banget, tapi yg warna ijo telor asin lebih ga biasa liatnya. Bahannya aluuus banget dan motifnya tipis-tipis gitu, terlihat mahal. Akhirnya dijejerin lagi lah itu manekin buat milih furing yg pas.

Selesai jatah orang tua, tinggal nyari bahan kebaya sepupu-sepupu. Sebenernya buat para abege itu maunya nyari warna ijo telor asin, gara-garanya liat foto-foto pernikahan adenya Bianca Adinegoro, seragam temen2nya pk warna ijo telor asin n keliatan cantik banget. Tapi ternyata susah banget nyari warna ijo telor asin gitu…apalagi yg terkesan muda. Sempet naksir lace warna biru-pink, tapi akhirnya ditunda dulu beli seragamnya. Coba tanya sepupu-sepupu dulu.

bahan para ibu buat akad, dan bahan yg ditaksir buat seragam sepupu tp ga jd dibeli :p

bahan para ibu buat akad, dan bahan yg ditaksir buat seragam sepupu tp ga jd beli

Muter-muter lagi nyari bahan buat sarungnya baju bodo buat dipake pas resepsi, ini dia nih bahan yg paling susah nyarinya! Udah keluar masuk beberapa toko tapi ga nemu, akhirnya dua hari setelahnya balik lagi ke Mayestik (untung kantor deket bgt jadi pulang kantor msh sempet ke sana). Nyatronin Fancy ga dapet, akhirnya balik arah ke Pronto Moda, nemu bahan organdi putih yg ada aplikasinya nuansa ijo muda-ijo tua-putih, tapi ternyata kurang matching ama warna kain yg dibeli sebelumnya. Akhirnya ngubek-ngubek di lantai 3 dan nemu bahan yg lebih masuk warnanya. Aplikasinya juga rame tapi ga norak. Walaupun….harga per meternya mahal! huhuhu… Mana udah gitu kita mau beli 4 meter tapi ga bisa karena stok kainnya tinggal 4.5 meter. Dan tokonya ga bisa jual kalo nyisa 1/2 meter gitu. Tapi kalo diambil semua jatuhnya lumayan besar, padahal kita ga butuh. Akhirnya deal dgn harga 4.25 meter untuk bahan sepanjang 4.5 meter. Mahal, tapi untungnya bahan atasan waktu itu jatuhnya murah.

detail kain pelapis sarung

detail kain pelapis sarung

Jadi nanti buat resepsi bikinnya model baju bodo, bawahnya model rok tp dilapis kain berpayet ini. Belum kebayang kan jadinya kaya apa? Gw juga! hehe..

foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini

My Wedding Ring

Ini dia barang yang paling ribet nyarinya. Waktu April udah sempet survey harga cincin ke Cikini, Melawai, ITC Kuningan, dan Frank Duet di Mal Taman Anggrek. Secara garis besar di Cikini itu kl yg di Pasar Cikini lt.2 harganya lebih murah, tapi gw ga yakin ama kadar emasnya. Kalo Cikini yg bangunan sendiri (satu gedung isinya toko emas semua, ga tau namanya apaan) keliatannya sih lebih reliable, cuma pas kesana ternyata modelnya kuno. Jd kurang sreg.

Pindah ke Melawai, karena banyak jadi bingung. Akhirnya cuma datengin toko-toko yg direkomendasiin sama temen ama hasil survey di internet. Tapi ga ada yang sreg ama modelnya. Di sebuah toko besar yg cukup punya nama, ada model yg lucu (walaupun belum 100% sreg) tapi sayang rate harga di toko itu lebih tinggi dari yang lain. Plus pelayanannya kurang ramah.

Berpindah ke ITC Kuningan krn ada temennya Aria yang rekomen salah satu toko. Tapi pas kita lihat kok pengerjaan cincinnya kurang rapih, dan emasnya agak kekuningan. Coba survey ke satu toko lagi deket situ, harganya murah banget! Paling murah selama kita survey. Dan dia berani ngasih diamond yg ukurannya agak gede. Tapi saking murahnya kita malah jd ga yakin.

Akhirnya besokannya kita survey ke Frank Duet, sok pede aja krn ngeliat di internet ada cincin Frank Duet yg harganya 3 jutaan. Ternyata pas sampe tempatnya, wedding band simpel nan polos aja harganya 8 juta! Wakwawwwwww!!! huhuhu…emang rapih bgt sih, tapi harganya jauh di luar budget.

Sempet males lagi cari cincin, kalo ga dipaksa, bisa-bisa ga beli-beli tuh! Padahal tgl 20 Juni mau lamaran (Ups…ketauan deh udah lamaran..hehe..belum sempet nulis soal lamaran nih krn blm ada fotonya). Iya, cincin ini emang kita pake buat lamaran dan akad nikah nanti. Cuma diganti aja jarinya. Biar hemat daripada beli cincin lagi buat nantinya.

Sambil cari toko mas, sambil cari model juga. Waktu itu sempet posting soal TeNo ring..tapi sebenernya ada lebih banyak lagi model yang sempet ditaksir. Ada berpuluh-puluh desain yg ditemuin hasil dari hunting via internet. Akhirnya dikerucutin sampai “cuma” tersisa segini :

*gambar dari berbagai sumber

*gambar dari berbagai sumber

Akhirnya awal Juni kita ke Melawai lagi. Niat cari batang cincinnya aja karena Aria ada diamond warisan dari neneknya, lumayan jadi bisa lebih murah kl pk diamond sendiri.  Trus tanya-tanya ke Toko Mas Mutiara di Melawai lt. bawah. Eh, ternyata kita cocok sama pelayanannya. Uda-udanya ramah dan informatif banget. Dia juga jujur bilang berapa kadar emasnya, apa kelebihan dan kekurangannya, dan ngejelasin model apa yg cocok dengan ukuran diamond yang kita punya. Karena ukuran diamondnya ternyata agak besar, jadi kata uda-nya ga bisa model yang terlalu tipis.

Dia juga bilang kalo kita mau model sendiri boleh aja. Harganya jatuhnya sama kecuali kl bentuknya ajaib. Dan akhirnya setelah lama milih bolak-balik di antara dua etalase (tokonya 2 kavling), akhirnya kita mutusin buat milih model yang sama sekali ga ada di daftar desain yg kita pilih..hihihi..

Ini dia cincinnya…

model yang dipilih

model yang dipilih

Ini foto model cincinnya karena susah moto cincin yang udah jadinya karena gw motret pake kamera HP Ericsson Z610. Si Uda-udanya motretin pk kamera HP tapi di depan lensa dia tempelin kaca pembesar khusus yang buat meriksa diamond. Jadi kamera makro dadakan deh..hehehe…Sayang hasil fotonya kurang bagus, jadi keliatan ga rapih gini. Nanti menyusul versi lebih jelasnya pas ngupload foto lamaran deh.

Eniweey..setelah mesen trus DP 500rb, dibilang jadinya sekitar 10 hari. Tapi ternyata, dalam waktu seminggu udah jadi aja gitu! Mungkin karena model standar jadinya cepet. Dan hasilnya lebih rapih daripada model yang ada di foto itu. Total-total ga sampe 3 jt buat cincin kawin, jauh di bawah budget yang awalnya kita siapin. Senangnya bisa hemat! :D

Beli Batik di Pandawa Lima

Yang satu ini lupa diposting. Waktu nyari kain batik seragam buat lamaran, aku, ibu, n Aria jalan ke Pasar Tanah Abang Blok A, karena menurut ibu di sana ada pusat batik yang lumayan lengkap. Tapi sumpah musingin banget jalan-jalan disini, ga sefriendly ITC karena layout kiosnya lebih mepet n void di tengah ga terlalu besar. Mungkin karena baru beberapa kali jadi belom apal kali ya?

Anyway, toko yang dicari itu namanya Pandawa Lima, tapi ibu lupa letaknya dimana. Muter-muter sampe belakang, naik turun lantai, eh pas ga dicari malah ketemu! Kalo ga salah tokonya ada 3, satu di lantai 5, satu di lantai LG, satu di B1. Nah yang kita temuin pertama itu yg di LG, deket eskalator tengah. Tapi ternyata ga banyak sogan di situ. Banyakan batik pekalongan. Akhirnya kita turun selantai, jalan terus ngelewatin lift, nah tokonya ada di sebelah kanan.

Setengah kios Pandawa Lima

Setengah kios Pandawa Lima

Waaah..banyak banget pilihannya! Batik klasik ada selemari, trus ada ragam lain yg didisplay di depan kios. Ada satu keranjang isinya kebaya-kebaya diskonan dari bahan organdi. Duh…lucu bangeeet! simple tapi sweet n ga norak. Tapi sayangnya, itu buat anak kecil! huhu…biarpun gw suka pake ukuran anak kecil, tapi kayanya ukurannya tetep ga muat deh.

ada batik pekalongan, cirebon, sogan, prada, dsb

ada batik pekalongan, cirebon, sogan, prada, dsb

Abis proses pilih-pilih yang lamaaaa…banget! (Diseling nyari sendal krn sendal ibu putus, dan ibu sempet2nya melancong ke kios batik garutan yg ga jauh dari situ…msh punya Pandawa Lima juga). Akhirnya diputusin beli batik warna coklat sepasang. Buat dijadiin kain bawahan di gw, dan kemeja batik di Aria. Sebenernya yang kita taksir itu kain batik pekalongan motif lereng nuansa biru-ungu-peach yang keren dan unik. Tapi sayangnya cuma ada satu…jadi ga bisa pasangan. Tapi akhirnya tu kain tetep gw beli, udah telanjur jatuh hati, jd kayanya lucu juga kalo dijadiin dress..hehe..

Sayang lupa difoto…nanti lain kali diupload deh foto hasil buruannya.